Sejarah Skeptisisme: Jatuh Bangun Paham Keraguan atas Kebenaran

Sejarah Skeptisisme: Jatuh Bangun Paham Keraguan Atas Kebenaran Book by Ali Asgari Yazdi


By Ali Asgari Yazdi

Single Issue
Rp 45.000
Add to Cart
** Digital publication can only be read on Gramedia Digital e-reader
Description
Detail
Rating & Review
GoodReads
Release Date: 05 September 2019.

"Sejak abad ke-5 SM, keraguan seputar kemungkinan pengetahuan terhadap realitas mulai menggejala. Hal ini dipicu oleh kemunculan kaum Sofis (sophist). Lambat laun, kecenderungan ini di satu sisi semakin mendapatkan perhatian, dan di sisi lain semakin berkembang dan melahirkan varian-varian skeptis baru, bahkan hingga masa kini. Sejumlah pemikir pendukungnya pun menyuguhkan argumentasi atas klaimnya, kendatipun tidak semuanya.Penulis buku ini berupaya menjawab sejumlah dalih yang diajukan kaum Skeptisis. Dengan merujuk pada beberapa karya representatif dari pemikir-pemikir skeptis, penulis mencermati dan menelusuri dasar-dasar pandangan mereka, kemudian berusaha mengkritisinya seraya menjelaskan dan menganalisis konsep-konsep dan basis argumentasi mereka.

“Banyak orang, termasuk para sarjana, tidak menyadari bahwa peradaban modern melaju dengan kendaraan empirisme dan rasio instrumental di atas jalan pemikiran yang mengingkari kemampuan akal budi dalam memahami realitas dan tujuan perjalanan itu sendiri. Buku ini mendedah asumsi-asumsi dasar tiga tokoh utama pemikiran dan kebudayaan Barat modern: Rene Descartes, David Hume, dan Immanuel Kant. Muncul pertanyaan mengapa sains dan teknologi berkembang pesat di atas skeptisisme? Atau salahkah pertanyaan ini?”

—Dr. Ir. Husain Heriyanto, M.Hum, Penulis buku “Menggali Nalar Saintifik Peradaban Islam” (Jakarta: Mizan, 2011); Dosen Program Master Studi Islam Univesitas Paramadina.

“Skeptisisme sebagai aliran pemikiran yang berambisi meragukan segalanya, tentu saja bukan anak kemarin sore di jagat filsafat. Buku yang saya sunting dengan penuh optimisme ini karena begitu detail dan lugas dalam mengupas isi dan historisme skeptis, hanya ingin menunjukkan; meski terkesan berpostur kritis, Skeptisisme ditakdirkan terkungkung dalam dilema epistemologis tak berujung, yaitu hasrat menjadi realitas yang justru ingin disangkalnya terus-menerus.

—Dede Azwar, editor

TENTANG PENGARANG

Ali Asgari Yazdi merupakan Asisten Professor di Universitas Tehran. Ia juga merupakan peneliti senior dalam kajian agama dan filsafat, di samping juga seorang penulis aktif. Karya-karyanya banyak dipublikasikan oleh jurnal-jurnal nasional maupun internasional."

Language : Indonesian
Country : Indonesia
Publisher : Sadra Press
Author : Ali Asgari Yazdi
Page Count : 324
Rating & Review
No review for this product yet.
© 2010 - 2019 All Rights Reserved. Gramedia Digital is a registered trademark of Gramedia Digital Nusantara.
Loading...
Loading...